Jenis Alat Berat – Definisi Hingga Klasifikasinya

Dalam bidang dunia industri, tentunya sudah tidak asing dengan alat berat. Alat yang sangat berguna untuk membantu dan meringankan pekerjaan berat di suatu proyek. Dianggap dapat memudahkan manusia ketika sedang mengerjakan suatu pekerjaan konstruksi. Sehingga dapat menciptakan hasil yang sesuai dengan harapan, yang mana dapat selesai dalam waktu yang relatif lebih singkat dan cepat serta dapat lebih mudah untuk dikerjakan.

Pada saat penggunaannya, jenis alat berat ini harus disesuaikan dengan kebutuhan pada lokasi proyek atau konstruksi. Apabila penggunaan alat berat kurang tepat maka akan mengakibatkan suatu rendahnya produksi bahkan hingga tak tercapainya sebuah target pembangunan. Atau dapat menyebabkan sebuah kerugian yang tak terduga apabila tidak menyesuaikan dengan jenis alat berat.

Oleh sebab itu, sebelum menentukan penggunaan alat berat alangkah baiknya untuk mengetahui terlebih dahulu jenis alat berat beserta nama alat berat. Mari simak pembahasannya lebih lanjut mengenai alat berat.

Apa Itu Alat Berat ?

Alat berat konstruksi, dalam ilmu teknik sipil ini diartikan sebagai suatu alat yang dipergunakan untuk membantu dan memberikan kemudahan dalam melakukan atau mengerjakan sesuatu. Pekerjaan yang akan sangat terbantu dengan adanya alat ini adalah proyek konstruksi atau pembangunan. Tak heran apabila dalam lapangan kerja proyek pasti akan ditemui berbagai jenis alat berat.

Secara umum, nama alat berat merupakan sebuah mesin yang memiliki ukuran sangat besar dengan desain khusus untuk melakukan suatu fungsi atau pekerjaan konstruksi. Sebagai contoh earthworking dan memindahkan bahan dalam jumlah yang banyak dan berat seperti kegunaan hoist crane. Alat berat ini sebenarnya telah digunakan sejak zaman Romawi Vitruvius, dengan menggunakan sebuah derek sederhana.

Penggunaan alat berat ini tidak hanya digunakan pada pekerjaan konstruksi. Melainkan pada bidang pertanian, pertambangan, pelayanan pelabuhan bahkan kegiatan dengan skala yang besar sangat memerlukan alat ini. Dengan begitu, tidak heran apabila nama alat berat ini tidak asing pada proyek suatu pekerjaan.

Operasional Alat Berat

Pada nama alat berat, telah tersusun oleh beberapa komponen. Mulai dari implemen, struktur, sumber tenaga, alat traksi dan sistem kendali serta transmisinya. Dengan komponen yang ada tentunya dapat menunjang kinerja dan performa dari alat berat itu sendiri.

Untuk klasifikasi pada operasional alat berat terbagi menjadi dua alat, yakni :

1. Alat Statis

Bagi jenis alat berat dengan operasional secara statis ini biasanya digunakan pada beberapa alat. Mulai dari crusher plant, batching plant hingga tower crane. Pada tower crane sendiri banyak yang menggunakan model operasional seperti ini.

Mulai dari cranekolom putar, crane gelegar, crane kabel, crane portal, crane putar, mobil crane dan crane menara. Yang mana berguna untuk memindahkan sebuah tanah atau bahan material lainnya dalam jumlah yang banyak dan berat. Sering digunakan pada proyek-proyek pembangunan sipil.

2. Alat Penggerak

Untuk alat berat yang menggunakan sebuah penggerak ini, merupakan bagian dari sebuah mesin yang berguna untuk melanjutkan hasil tenaga dari mesin agar alatnya dapat dikerjakan.

Umumnya alat dengan penggerak ini berbentuk roda kelabang atau crawler. Biasanya alat yang termasuk dalam kategori atau karakteristik ini adalah crawler crane.

Klasifikasi Fungsi Alat Berat

Umumnya, setiap alat berat memiliki fungsi dan kegunaannya masing-masing. Yang mana harus disesuaikan dengan kondisi di lapangan dan disesuaikan dengan kebutuhan proyek konstruksi. Berikut penjelasan mengenai jenis alat berat berdasarkan fungsi dan kegunaannya.

Mulai dari alat pengolahan tanah, penggali, pengangkut material, pemadatan, pemindahan material, pemrosesan bahkan hingga penempatan akhir material. Untuk alat pengolahan tanah, biasanya menggunakan dozer ataupun motor grader untuk pembukaan lahan dan bila melakukan pengangkatan lapisan tanah menggunakan scraper.

Selanjutnya, alat penggali atau yang biasa dikenal dengan sebutan excavator. Difungsikan untuk menggali tanah dan bebatuan. Tak hanya itu, front shovel, dragline, clamshell dan backhoe juga tergolong dalam kategori ini.

Alat pengangkut material, tentunya dipergunakan untuk mengangkut material lepas. Biasanya dalam jangka waktu dan jarak tempuh yang lumayan lama dan jauh. Untuk memuat material ke dalam biasanya membutuhkan bantuan doozer atau loader. Berbeda bila dipakai untuk memindahkan barang maka perlu bantuan dari crane.

Untuk alat pemindahan material, tentunya dipakai untuk memindahkan suatu material ke tempat lainnya. Biasanya menggunakan dozer dan loader. Berbeda dengan alat pemadat, yang mana digunakan untuk pembuatan jalan. Alat-alat yang tergolong jenis ini adalah tamping roller, compactor dan pneumatic tired roller.

Kemudian ada alat pemroses material yang mana biasanya digunakan untuk mengubah suatu material menjadi bentuk yang diinginkan guna berlangsungnya suatu proyek. Yang termasuk kedalam alat kategori ini adalah crusher dan concrete mixer truck.

Dan untuk yang terakhir yakni alat penempatan akhir material. Berguna untuk menempatkan material ke tempat yang telah ditentukan. Alat yang termasuk kedalam jenis ini adalah motor grader, asphalt paver, concrete spreader dan alat pemadat lainnya.

Jenis – Jenis Alat Berat

1. Excavator

Jenis alat berat ini berguna untuk menggali tanah dan dapat dipakai sebagai alat pemindah. Selain itu, mesin satu ini dapat juga digunakan untuk mengangkut material-material yang ada di proyek. Sayangnya, tak dapat digunakan untuk jarak yang jauh.

2. Bulldozer

Mesin satu ini biasa digunakan sebagai alat pendorong tanah hasil penggalian dan dapat digunakan untuk membuat sebuah tumpukan material.Terdapat 2 jenis alat ini yakni bulldozer yang menggunakan roda karet dan bulldozer yang menggunakan roda kelabang. Dapat dipakai untuk menahan beban yang sangat berat, meskipun ia tak dapat digunakan untuk jarak tempuh yang jauh.

3. Truck Loader

Memiliki fungsi yang hampir sama dengan dozer. Yang mana berfungsi untuk memindahkan material satu alat ke alat lainnya. Mesin ini hanya dapat digunakan dalam jarak tempuh sangat pendek.

4. Hoist Crane

Selanjutnya alat berat ini sering digunakan dan dimanfaatkan pada suatu proyek pembangunan atau konstruksi. Berguna untuk memindahkan suatu material dalam jumlah yang banyak dan berat. Dapat menjangkau berbagai tempat proyek konstruksi.

5. Motor Grader

Berfungsi untuk meratakan sebuah tanah dan dapat juga digunakan untuk penggusuran tanah. Jenis alat berat ini tentunya dapat berfungsi untuk melakukan pencampuran tanah.

6. Concrete Batching Plant

Umumnya alat ini digunakan untuk mencampur berbagai bahan dan memproduksi suatu material, yakni beton dalam jumlah yang banyak. Mesin ini sering digunakan karena dapat menghasilkan beton dengan kualitas yang baik, stabil dan sesuai standar.

7. Pneumatic Tire Roller

Jenis alat berat ini biasanya dipakai saat melakukan suatu penggilasan dan dapat juga menghasilkan suatu lapisan hot mix. Mesin ini umumnya banyak dipakai karena mudah untuk berpindah-pindah.

8. Asphalt Finisher

Asphalt Finisher berguna untuk mencampurkan campuran aspal yang telah dihasilkan oleh alat produksi aspal. Sayangnya, alat berat ini memiliki kekurangan yakni perputaran roda yang laban.

Itulah pembahasan lebih lanjut seputar alat berat, mulai dari pengertiannya hingga jenis-jenis sesuai dengan kebutuhan di lapangan. Jenis alat berat yang tentunya dapat membantu memudahkan dan meringankan pekerjaan manusia. Dalam penggunaannya, alat ini harus dipakai sesuai dengan kebutuhan dan keadaan yang ada di lapangan proyek. Apabila dipergunakan tidak sesuai dengan aturan tentunya akan berakibat fatal dan dapat menyebabkan kerugian yang tak terduga.

 

spare part excavator jakarta, sparepart excavator jakarta, spare part alat berat jakarta, sparepart alat berat jakarta, jual spare part alat berat jakarta, jual sparepart alat berat jakarta, sparepart caterpillar jakarta, sparepart kobelco jakarta, sparepart hitachi jakarta, sparepart komatsu jakarta, sparepart sumitomo jakarta, sparepart volvo jakarta, spare part excavator jakarta, spare part alat berat morowali, spare part excavator morowali, spare part excavator kendari, Injector E320d 3264700, 6754-11-3011 injector pc200-8 0445120231, 60100000 Volvo EC210B ECU, Injector sh210-5 8982843930, Injector SK200-8 KOBELCO 970950006353

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *